Mempelajari Furnitur Kayu yang Berkualitas

134
Mempelajari Furnitur Kayu yang Berkualitas

Hampir semua jenis kayu dapat digunakan untuk membangun furnitur, tetapi beberapa kayu selalu disukai karena keindahan, daya tahan, dan kemampuan kerja mereka. Sebelum tahun 1900, sebagian besar perabotan dibuat dengan jensi kayu seperti walnut, oak, mahoni, rosewood, fruitwoods, dan veneer kayu langka dan inlay yang umum digunakan.

Furnitur pada zaman kolonial Amerika, tergantung pada ketersediaan lokal, dibuat dari kayu maple, oak, kenari, birch, dan ceri, serta pinus. Hutan kayu untuk furnitur yang disukai sudah tersedia, jadi kayu yang berkualitas rendah kurang menarik atau tahan lama hanya digunakan untuk bagian yang tersembunyi di dalam furnitur. Untuk alasan ini, furnitur pra-1900 hampir selalu layak digunakan hingga saat ini.

Karena kayu yang yang berkualitas tinggi menjadi semakin langka dan lebih mahal, furnitur telah dibuat dengan kayu yang lebih maha, maka Anda saat ini akan sulit menemukan furnitur yang berkualitas. Saat ini, sebagian besar furnitur dibuat dengan jenis kayu ash, pinus,kayukaret, dan popla. Kayu; pinus, cemara, dan kayu murah lainnya digunakan untuk bagian-bagian tersembunyi. Kayu langka hanya digunakan untuk furnitur yang sangat bagus, dan sering digunakan dalam kombinasi dengan kayu yang lebih murah.

CS Biovarnish

Mampu mengidentifikasi jenis kayu yang digunakan untuk perabotan Anda dapat membantu Anda menentukan nilai sebenarnya. Identifikasi kayu kadang-kadang bisa menjadi faktor penentu ketika Anda tidak yakin apakah sebuah furnitur layak refinishing atau jika harus dibuang. Ada kemungkinan besar bahwa lemari tua usang, yang dibangun dengan apa yang saat ini dianggap sebagai kayu langka.

Dalam artikel ini, Anda akan dengan mudah mengetahui cara memeriksa furnitur dan detail atau tanda identifikasi yang harus dicari untuk mengidentifikasi jenis kayu yang digunakan untuk membuatnya. Akan sangat membantu untuk mengetahui karakteristik dasar di semua jenis kayu seperti kekerasan, serat, dan warna.

Mengenal Karakteristik Kayu

Cara paling sederhana untuk mendeskripsikan kayu adalah dengan mengatakan apakah kayu keras atau kayu lunak yang digunakan Tetapi deskripsi ini dapat menipu: tidak semua kayu keras keras, dan tidak semua kayu lunak lunak. Klasifikasi keras / lunak adalah botani, kayu keras adalah pohon berbunga; kayu lunak adalah tumbuhan runjung. Meskipun sebagian besar kayu keras lebih keras daripada kebanyakan kayu lunak namun ada pengecualian.

Mempelajari Furnitur Kayu yang BerkualitasSecara umum, kayu keras lebih berharga daripada kayu lunak, karena kayu ini lebih langka. Tapi ini tidak selalu terjadi. Misalnya kayu karet adalah kayu keras yang bersaing harga dengan kayu lunak. Cara yang lebih praktis untuk mengidentifikasi kayu adalah dengan melihat serat dan warnanya.

Struktur sel pohon, berbeda untuk setiap spesies yang akan menentukan tampilan seratnya. Kayu keras memiliki sel-sel tubular yang disebut pembuluh, terlihat seperti pori-pori di kayu. Jika selnya besar, tekstur kayu sedikit kasar, atau terbuka; pengisi mungkin diperlukan untuk menghaluskan permukaan.

Jika selnya kecil maka teksturnya halus jenis kayu ini, yang dideskripsikan sebagai yang tertutup, tidak perlu diisi.  Kayu oak, walnut, ash, mahoni, rosewood, dan jati adalah kayu dengan pori terbuka sedangkan kayu beech, birch, maple, cherry, satinwood, gum, dan poplar berpori kasar. Kayu lunak tidak memiliki sel-sel pembuluh darah, tetapi untuk semua tujuan praktis dapat dianggap tertutup.

Mempelajari Furnitur Kayu yang BerkualitasSemua pohon memiliki cincin pertumbuhan tahunan, terdiri dari sel-sel yang terbentuk selama musim pertumbuhan setiap tahun. Jenis dan susunan sel menentukan bagaimana tampilan kayu. Ada kayu yang keras dan halus memiliki pori yang didefinisikan dengan jelas; ada pori yang membentuk serat  lurus, garis-garis, lingkaran, gelombang atau ikal, riak, mata, dan efek belang-belang. Ada warna dari putih dan kuning pucat melalui merah, ungu, dan hitam. Setiap spesies memiliki pori serat dan warna tertentu, dan meskipun mereka bervariasi dari pohon ke pohon, karakteristik ini hampir selalu dapat digunakan untuk mengidentifikasi kayu.

Mebel kayu dipilih dan dihargai untuk karakter serat dan warna mereka. Kayu keras biasanya memiliki pori-pori yang lebih kaya dan lebih halus daripada kayu lunak, tetapi ada pori yang kaya dari semua warna dan pola. Kayu dengan pola yang sangat khas biasanya lebih berharga daripada kayu dengan pola yang halus atau tidak jelas, dan kayu yang lebih lemah sering diwarnai untuk memberi mereka karakter. Inilah mengapa lapisan akhir harus benar-benar dihapus sebelum Anda dapat memastikan dengan pasti kayu diolah menjadi furnitur.

Bagaimana Menilai Kayu yang Berkualitas

Bagaimana Anda mulai mengidentifikasi jenis kayu yang digunakan untuk perabotan Anda? Ini mungkin terasa sulit pada awalnya, tetapi Anda akan merasa lebih mudah saat Anda mendapatkan pengalaman. Dengan latihan, Anda mungkin dapat mengenali berbagai jenis kayu dengan cara mencium dan menyentuh serta dengan warna dan pori-porinya. Anda harus bertanya pada diri sendiri beberapa pertanyaan kunci sebagai berikut:

  • Mempelajari Furnitur Kayu yang BerkualitasPertimbangkan bagian furnitur itu sendiri. Tentang berapa umurnya, dan gaya apa itu? Beberapa jenis furnitur dibuat dengan kayu khusus seperti kayu ash digunakan secara luas sebagai furnitur luar ruangan dan sebagian besar perabotan baru dibuat dengan kayu yang tidak digunakan untuk furnitur lama.
  • Lihatlah warnanya. Meskipun warna dapat bervariasi dari pohon ke pohon, nadanya cukup konstan dalam suatu spesies. Intensitas warna dapat berubah, tetapi bukan kualitas. Beberapa kayu memiliki karakteristik warna yang sangat khasmisalnya kayu poplar adalah satu-satunya kayu dengan warna hijau padanya, dan rosewood dapat berwarna ungu gelap.
  • Pertanyaan terakhir adalah tentang memperhatikan pori atau seratnya. Apakah kayu terbuka atau tertutup? Apakah pori-pori didistribusikan secara merata, atau apakah mereka terkonsentrasi pada cincin pertumbuhan? Apakah butirnya lurus atau berombak, berbintik-bintik atau berputar?

Sekarang setelah Anda melihat dengan seksama furnitur Anda, Anda mungkin melihat itu dibuat dengan veneer (lapisan tipis kayu) atau kombinasi dari kayu. Keduanya adalah praktik umum untuk membangun furnitur.

Pertimbangan lain adalah bahwa banyak jenis furnitur modern dibuat dengan dua atau lebih jenis kayu, untuk menekan biaya. Kayu yang langka digunakan jika penampilannya penting, seperti puncak meja. Kayu yang lebih umum digunakan untuk potongan-potongan struktural yang kurang mencolok, seperti kaki meja dan kursi. Konstruksi multi kayu ini tidak selalu mudah dilihat sampai finishing sebelumnya dihapus. Meja yang Anda pikir terbuat dari kayu kenari mungkin ternyata memiliki kaki yang rusak akibat rayap dan terbuat dari kayu pinus.

Furnitur yang dibuat dengan lebih dari satu kayu akhirnya membutuhkan perawatan refinishing khusus. Jika Anda menemukan furnitur yang terbuat dari berbagai macam jenis kayu, Anda mungkin harus mewarnai dan melapisiwarna kayu biasa lagi untuk mencocokkan kayu dari permukaan yang paling mencolok.

Setelah Anda mengenal warna, pori dan gaya konstruksi furnitur Anda, Anda dapat menggunakan informasi itu untuk menentukan jenis kayu atau kayu tertentu yang digunakan.

beli biovarnish
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here