Tips Membeli Furnitur Bekas yang Dapat Digunakan

9
Dekorasi ruangan sangat menyenangkan dan sangat memuaskan melihat rumah Anda bergaya yang mencerminkan kepribadian Anda. Tentu saja, hal ini juga bisa sangat mahal. Perabotan adalah investasi besar dan semua elemen dekorasi lainnya dapat ditambahkan hingga jumlah yang lumayan agak cepat. Memilih untuk menggunakan furnitur bekas, apakah itu vintage atau tidak, adalah cara yang hemat biaya dan ramah lingkungan untuk melengkapi rumah. Selain itu, pencarian permata tersembunyi, penawaran murah, dan furnitur khusus bisa sangat menyenangkan. Seperti halnya proyek apa pun, ada baiknya untuk mempersenjatai diri dengan informasi sebelum Anda menjelajahi toko-toko dan membeli furnitur di wilayah Anda. Yang paling penting, jujurlah dengan diri Anda sendiri tentang tingkat pekerjaan yang ingin Anda lakukan untuk menghidupkan kembali furnitur bekas. Dan, jika Anda tidak akan melakukannya sendiri, pastikan Anda memiliki gagasan realistis tentang biaya untuk pekerjaan dasar seperti pekerjaan finishing dan perbaikan kayu. • Periksa furnitur dengan hati-hati Anda menemukan bagian furnitur yang sempurna dan Anda hanya perlu memilikinya. Selain menjadi negosiator harga yang cerdas, Anda harus pintar memutuskan apakah sebuah karya bernilai uang atau bahkan tidak layak dibeli sama sekali. Tidak peduli di mana Anda menemukan bagian dari furnitur Anda, sebelum Anda membuat penawaran atau mengeluarkan uang tunai Anda dengan susah payah, periksa item tersebut dengan sangat hati-hati. Duduk di sofa atau kursi, buka pintu dan laci dan bersandarlah pada furnitur. Apakah semua bagian bekerja sebagaimana mestinya dan apakah itu kokoh? Jika ada yang rusak atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya, apakah itu sesuatu yang Anda tahu cara memperbaikinya atau yang dapat dengan mudah diperbaiki? Jika rusak dan Anda perlu mengeluarkan uang untuk memperbaikinya, cobalah menurunkan harga penjualan untuk mengakomodasi pengeluaran. Akhirnya, cari tanda atau tanda lain pada lembaran yang dapat membantu Anda menentukan apakah itu temuan vintage yang nyata atau hanya bagian yang diproduksi secara massal. • Berhati-hatilah ketika membeli sofa Penampilan tentu bisa menipu karena ada perbedaan besar di antara sofa-sofa bekas dan apakah mereka layak untuk diupdate. Konstruksi bagian dalam, yang tidak dapat Anda lihat, adalah faktor penentu. Sofa yang berusia lebih dari 10 tahun kemungkinan cukup kuat untuk mendapatkan pemulihan. Sayangnya, dalam dekade terakhir, konstruksi sofa lebih banyak biaya terjangkau daripada konstruksi berkualitas. Jika sofa kokoh, balikkan dan periksa bingkai untuk memastikannya keras dan tidak memiliki banyak simpul. Sambungan harus dihubungkan dengan lem, bukan staples. Jika Anda tidak dapat melihat bingkai di mana saja, setidaknya cobalah untuk mengangkat sofa. Jika terasa berat, kemungkinan furnitur berkualitas lebih tinggi terbuat dari kayu. Itu juga merupakan kunci untuk memperhatikan bantal-bantal. Bulu atau busa yang bagus harganya mahal, jadi menggunakan kembali bagian dalam bantal menghemat banyak uang. Namun, jika busa di dalamnya keras atau rapuh Anda harus membeli isian baru untuk bantal. • Tes aroma yang keluar Setiap rumah memiliki aromanya dan tidak selalu berbau seperti mawar. Perabotan bekas telah tinggal dalam satu kehidupan di rumah orang lain dan furnitur-furnitur itu dengan kain pelapis kemungkinan akan membawa bau asli bersama dengan mereka. Bahkan furnitur kayu besar bisa berbau. Terkadang pembersihan yang baik dan dosis udara segar dapat memperbaikinya, tetapi bau lain seperti kencing hewan peliharaan mungkin tidak pernah hilang. • Kayu Solid adalah Pilihan Terbaik Sebagian besar furnitur bekas yang menyimpan struktur dan nilainya tinggi karena terbuat dari kayu padat, terutama kayu keras seperti jati, walnut, maple, mahoni, atau oak. Kayu lunak seperti pinus mungkin umum di furnitur-furnitur bekas tetapi mereka lebih mudah rusak dan biasanya tidak bertahan lama. Tidak sepadan dengan pekerjaan finishing ulang furnitur bekas jika tidak terbuat dari kayu keras yang kokoh.

Dekorasi ruangan sangat menyenangkan dan sangat memuaskan melihat rumah Anda bergaya yang mencerminkan kepribadian Anda. Tentu saja, hal ini juga bisa sangat mahal. Perabotan adalah investasi besar dan semua elemen dekorasi lainnya dapat ditambahkan hingga jumlah yang lumayan agak cepat.

Memilih untuk menggunakan furnitur bekas, apakah itu vintage atau tidak, adalah cara yang hemat biaya dan ramah lingkungan untuk melengkapi rumah. Selain itu, pencarian permata tersembunyi, penawaran murah, dan furnitur khusus bisa sangat menyenangkan.

Seperti halnya proyek apa pun, ada baiknya untuk mempersenjatai diri dengan informasi sebelum Anda menjelajahi toko-toko dan membeli furnitur di wilayah Anda. Yang paling penting, jujurlah dengan diri Anda sendiri tentang tingkat pekerjaan yang ingin Anda lakukan untuk menghidupkan kembali furnitur bekas. Dan, jika Anda tidak akan melakukannya sendiri, pastikan Anda memiliki gagasan realistis tentang biaya untuk pekerjaan dasar seperti pekerjaan finishing dan perbaikan kayu.

  • Periksa furnitur dengan hati-hati

Anda menemukan bagian furnitur yang sempurna dan Anda hanya perlu memilikinya. Selain menjadi negosiator harga yang cerdas, Anda harus pintar memutuskan apakah sebuah karya bernilai uang atau bahkan tidak layak dibeli sama sekali.

Tidak peduli di mana Anda menemukan bagian dari furnitur Anda, sebelum Anda membuat penawaran atau mengeluarkan uang tunai Anda dengan susah payah, periksa item tersebut dengan sangat hati-hati.

Duduk di sofa atau kursi, buka pintu dan laci dan bersandarlah pada furnitur. Apakah semua bagian bekerja sebagaimana mestinya dan apakah itu kokoh? Jika ada yang rusak atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya, apakah itu sesuatu yang Anda tahu cara memperbaikinya atau yang dapat dengan mudah diperbaiki?

Jika rusak dan Anda perlu mengeluarkan uang untuk memperbaikinya, cobalah menurunkan harga penjualan untuk mengakomodasi pengeluaran. Akhirnya, cari tanda atau tanda lain pada lembaran yang dapat membantu Anda menentukan apakah itu temuan vintage yang nyata atau hanya bagian yang diproduksi secara massal.

  • Berhati-hatilah ketika membeli sofa

Penampilan tentu bisa menipu karena ada perbedaan besar di antara sofa-sofa bekas dan apakah mereka layak untuk diupdate. Konstruksi bagian dalam, yang tidak dapat Anda lihat, adalah faktor penentu. Sofa yang berusia lebih dari 10 tahun kemungkinan cukup kuat untuk mendapatkan pemulihan. Sayangnya, dalam dekade terakhir, konstruksi sofa lebih banyak biaya terjangkau daripada konstruksi berkualitas.

Jika sofa kokoh, balikkan dan periksa bingkai untuk memastikannya keras dan tidak memiliki banyak simpul. Sambungan harus dihubungkan dengan lem, bukan staples. Jika Anda tidak dapat melihat bingkai di mana saja, setidaknya cobalah untuk mengangkat sofa. Jika terasa berat, kemungkinan furnitur berkualitas lebih tinggi terbuat dari kayu.

Itu juga merupakan kunci untuk memperhatikan bantal-bantal. Bulu atau busa yang bagus harganya mahal, jadi menggunakan kembali bagian dalam bantal menghemat banyak uang. Namun, jika busa di dalamnya keras atau rapuh Anda harus membeli isian baru untuk bantal.

  • Tes aroma yang keluar

Setiap rumah memiliki aromanya dan tidak selalu berbau seperti mawar. Perabotan bekas telah tinggal dalam satu kehidupan di rumah orang lain dan furnitur-furnitur itu dengan kain pelapis kemungkinan akan membawa bau asli bersama dengan mereka.

Bahkan furnitur kayu besar bisa berbau. Terkadang pembersihan yang baik dan dosis udara segar dapat memperbaikinya, tetapi bau lain seperti kencing hewan peliharaan mungkin tidak pernah hilang.

  • Kayu Solid adalah Pilihan Terbaik

Sebagian besar furnitur bekas yang menyimpan struktur dan nilainya tinggi karena terbuat dari kayu padat, terutama kayu keras seperti jati, walnut, maple, mahoni, atau oak. Kayu lunak seperti pinus mungkin umum di furnitur-furnitur bekas tetapi mereka lebih mudah rusak dan biasanya tidak bertahan lama. Tidak sepadan dengan pekerjaan finishing ulang furnitur bekas jika tidak terbuat dari kayu keras yang kokoh.

beli biovarnish
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here